Pengertian dan Fungsi Kulit Beserta Lapisannya

Diposting pada

fungsi-kulit

Pengertian Kulit

ayoksinau.teknosentrik.com – Kulit merupakan organ terluar dari tubuh yang melapisi seluruh bagian tubuh manusia. Berat kulit diperkirakan sekitar 7 % dari berat tubuh total. di permukaan luar kulit terdapat pori – pori (rongga) yang menjadi tempat untuk keluarnya keringat.

Kulit manusia adalah lapisan luar dari tubuh pada manusia. Itu adalah organ terbesar dari sistem tubuh menutupi. Kulit memiliki beberapa lapisan jaringan ektodermal dan penjaga otot, tulang, ligamen dan organ internal yang ada dibawahnya. Kulit manusia sama dengan mamalia lainnya, kecuali bahwa itu tidak dilindungi oleh suatu bulu. Meskipun hampir semua kulit manusia ditutupi dengan folikel rambut, tampak tak berbulu. Ada dua jenis umum dari kulit, kulit berbulu dan tidak berbulu.

Karena antarmuka dengan lingkungan, kulit memainkan peran penting dalam melindungi tubuh terhadap patogen dan kehilangan air yang berlebihan. Fungsi lainnya adalah isolasi, pengaturan suhu, sensasi, sintesis vitamin D, dan perlindungan vitamin B folates. Kulit yang rusak parah akan mencoba untuk menyembuhkan dengan membentuk jaringan parut. Ini menyebabkan kulit sering berubah warna dan depigmentasi. Pada manusia, pigmentasi kulit bervariasi antar populasi, dan jenis kulit dapat berkisar dari kering ke berminyak. Variasi kulit seperti menyediakan habitat yang kaya dan beragam untuk beberapa bakteri yang kira-kira 1000 spesies dari 19 filum

Kulit merupakan barier protektif yang memiliki fungsi vital seperti perlindungan terhadap kondisi luar lingkungan baik dari pengaruh fisik maupun pengaruh kimia, serta mencegah kelebihan kehilangan air dari tubuh dan berperan sebagai termoregulasi. Kulit bersifat lentur dan elastis yang menutupi seluruh permukaan tubuh dan merupakan 15% dari total berat badan orang dewasa (Paul , 2011)

Bagian Lapisan kulit

Epidermis

Epidermis, “epi” berasal dari bahasa Yunani yang berarti “lebih” atau “pada”, adalah lapisan terluar dari kulit. Ini membentuk pembungkus, tahan air pelindung atas permukaan tubuh dan terdiri dari epitel skuamosa berlapis dengan lamina basal yang mendasarinya. Epidermis tidak mengandung pembuluh darah, dan sel-sel di lapisan terdalam dipelihara oleh difusi dari darah kapiler memanjang hingga ke lapisan atas dari dermis. Jenis utama dari sel-sel yang membentuk epidermis adalah sel Merkel, keratinosit, dengan melanosit dan sel Langerhans. Epidermis dapat dibagi lagi menjadi strata berikut (dimulai dengan lapisan terluar): korneum, lucidum (hanya di telapak tangan dan telapak kaki), granulosum, spinosum, basale.

Epidermis merupakan lapisan terluar kulit yang terdiri dari epitel berlapis bertanduk, mengandung sel malonosit, Langerhans dan merkel. Tebal epidermis berbeda-beda pada berbagai tempat di tubuh, paling tebal terdapat pada telapak tangan dan kaki. Ketebalan epidermis hanya sekitar 5% dari seluruh ketebalan kulit.Epidermis terdiri atas lima lapisan (dari lapisan yang paling atas sampai yang terdalam) yaitu stratum korneum, stratum lusidum, stratum granulosum, stratum spinosum dan stratum basale (stratum Germinatum) (Perdanakusuma,
2007).

Epidermis dibagi menjadi beberapa lapisan di mana sel-sel dibentuk melalui mitosis pada lapisan terdalam. Epidermis dibagi menjadi 5 sub bagian berikut atau strata:

  • Stratum korneum.
  • Stratum lucidum.
  • Stratum granulosum.
  • Stratum spinosum.
  • Stratum germinativum (juga disebut “stratum basale”).

Dermis

Dermis adalah lapisan kulit di bawah epidermis yang terdiri dari jaringan ikat dan bantal tubuh dari stres dan ketegangan. Dermis erat terhubung ke epidermis dengan membran dasar. dermis juga merupakan pelabuhan banyak ujung saraf yang menyediakan indra peraba dan panas. dermis berisi folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebaceous, kelenjar apokrin, pembuluh limfatik dan pembuluh darah. Pembuluh darah di dermis menyediakan makanan dan pembuangan sampah dari sel sendiri serta dari basale Stratum dari epidermis.

Dermis tersusun oleh sel-sel dalam berbagai bentuk dan keadaan, dermis terutama terdiri dari serabut kolagen dan elastin. Serabut-serabut kolagen menebal dan sintesa kolagen akan berkurang seiring dengan bertambahnya usia. Sedangkan serabut elastin terus meningkat dan menebal, kandungan elastin kulit manusia meningkat kira-kira 5 kali dari fetus sampai dewasa.

Pada usia lanjut kolagen akan saling bersilang dalam jumlah yang besar dan serabut elastin akan berkurang mengakibatkan kulit terjadi kehilangan kelenturanannya dan tampak berkeriput (Perdanakusuma, 2007). Di dalam dermis terdapat folikel rambut, papilla rambut, kelenjar keringat, saluran keringat, kelenjar sebasea, otot penegak rambut, ujung pembuluh darah dan ujung saraf dan sebagian serabut lemak yang terdapat pada lapisan lemak bawah kulit (Tranggono dan Latifah, 2007).

Dermis secara struktural dibagi menjadi dua daerah: daerah yang dangkal berbatasan dengan epidermis, yang disebut daerah papiler, dan area dalam tebal dikenal sebagai wilayah reticular.

  1. Wilayah Papiler
    Daerah papiler terdiri dari jaringan ikat longgar areolar. Ini adalah nama untuk proyeksi fingerlike yang disebut papila, yang memperpanjang ke arah epidermis. Papila menyokong dermis dengan permukaan “bergelombang” yang interdigitates dengan epidermis, memperkuat hubungan antara dua lapisan kulit.
    Di telapak tangan, jari, telapak, dan jari kaki, pengaruh papila memproyeksikan ke epidermis membentuk kontur di permukaan kulit. Ini disebut pegunungan gesekan, karena mereka membantu tangan atau kaki untuk memahami dengan meningkatkan gesekan. Pegunungan Gesekan terjadi pada pola (lihat: sidik jari) yang secara genetik dan epigenetically ditentukan dan karenanya unik untuk individu, sehingga memungkinkan untuk menggunakan sidik jari atau jejak kaki sebagai alat identifikasi.
  2. Wilayah Reticular
    Wilayah reticular terletak jauh di daerah papiler dan biasanya lebih tebal. Ini terdiri dari jaringan ikat padat tidak teratur, dan menerima namanya dari padatnya konsentrasi serat kolagen, elastis, dan retikuler yang menenun sepanjang itu. Serat-serat protein memberikan dermis sifat kekuatan, dan elastisitas,.
    Selain ini juga yang terletak di wilayah retikuler adalah akar rambut, kelenjar sebaceous, kelenjar keringat, reseptor, kuku, dan pembuluh darah.
    Tinta tato ada di dermis. Tanda peregangan dari kehamilan juga terletak di dalam dermis.

Hipodermis

Hipodermis bukan merupakan bagian dari kulit, dan terletak di bawah dermis. fungsinya untuk menempelkan kulit ke tulang dan otot yang mendasarinya serta menyuplai dengan pembuluh darah dan saraf. Ini terdiri dari jaringan ikat longgar dan elastin. Jenis sel utama adalah fibroblast, makrofag dan sel lemak (hipodermis mengandung 50% lemak tubuh). Lemak berfungsi sebagai bantalan dan isolasi untuk tubuh.

Mikroorganisme seperti Staphylococcus epidermidis mengkolonisasi permukaan kulit. Kepadatan flora kulit tergantung pada daerah kulit. Permukaan kulit didesinfeksi akan rekolonisasi dari bakteri yang berada di daerah yang lebih dalam folikel rambut, usus, dan bukan urogenital.

Lapisan Subkutan

Lapisan subkutan merupakan lapisan dibawah dermis yang terdiri dari lapisan lemak. Lapisan ini terdapat jaringan ikat yang menghubungkan kulit secara longgar dengan jaringan di bawahnya. Jumlah dan ukurannya berbeda-beda menurut daerah tubuh dan keadaan nutrisi individu. Berfungsi menunjang suplai darah ke dermis untuk regenerasi (Perdanakusuma, 2007).

Fungsi Kulit

  • Fungsi proteksi

Kulit menyediakan proteksi terhadap tubuh dalam berbagai cara sebagai berikut:

  1. Keratin melindungi kulit dari mikroba, abrasi (gesekan), panas, dan zat kimia.
  2. Lipid yang dilepaskan mencegah evaporasi air dari permukaan kulit dan dehidrasi, selain itu juga mencegah masuknya air dari lingkungan luar tubuh melalui kulit.
  3. Sebum yang berminyak dari kelenjar sebasea mencegah kulit dan rambut dari kekeringan serta mengandung zat bakterisid yang berfungsi membunuh bakteri di permukaan kulit.
  4. Pigmen melanin melindungi dari efek dari sinar UV yang berbahaya. Pada stratum basal, sel- sel melanosit melepaskan pigmen melanin ke sel-sel di sekitarnya. Pigmen ini bertugas melindungi materi genetik dari sinar matahari, sehingga materi genetik dapat tersimpan dengan baik. Apabila terjadi gangguan pada proteksi oleh melanin, maka dapat timbul keganasan.
  5. Selain itu ada sel-sel yang berperan sebagai sel imun yang protektif. Yang pertama adalah sel Langerhans, yang merepresentasikan antigen terhadap mikroba. Kemudian ada sel fagosit yang bertugas memfagositosis mikroba yang masuk melewati keratin dan sel Langerhans (Martini, 2006).
  • Fungsi absorpsi

Kulit tidak bisa menyerap air, tapi bisa menyerap material larut-lipid seperti vitamin A, D, E, dan K, obat-obatan tertentu, oksigen dan karbon dioksida (Djuanda, 2007).

  • Fungsi ekskresi

Kulit juga berfungsi dalam ekskresi dengan perantaraan dua kelenjar eksokrinnya, yaitu kelenjar sebasea dan kelenjar keringat:

  1. Kelenjar sebasea
    Kelenjar sebasea merupakan kelenjar yang melekat pada folikel rambut dan melepaskan lipid yang dikenal sebagai sebum menuju lumen Sebum dikeluarkan ketika muskulus arektor pili berkontraksi menekan kelenjar sebasea sehingga sebum dikeluarkan ke folikel rambut lalu ke permukaan kulit. Sebum tersebut merupakan campuran dari trigliserida, kolesterol, protein, dan elektrolit. Sebum berfungsi menghambat pertumbuhan bakteri, melumasi dan memproteksi keratin (Tortora dkk., 2006).
  2. Kelenjar keringat
    Walaupun stratum korneum kedap air, namun sekitar 400 mL air dapat keluar dengan cara menguap melalui kelenjar keringat tiap hari (Djuanda, 2007).
  • Fungsi persepsi

Kulit mengandung ujung-ujung saraf sensorik di dermis dan subkutis .Terhadap rangsangan panas diperankan oleh badan-badan Ruffini di dermis dan subkutis. Terhadap dingin diperankan oleh badan-badan Krause yang terletak di dermis, badan taktil Meissner terletak di papila dermis berperan terhadap rabaan, demikian pula badan Merkel Ranvier yang terletak di epidermis.

Sedangkan terhadap tekanan diperankan oleh badan Paccini di epidermis. Saraf-saraf sensorik tersebut lebih banyak jumlahnya di daerah yang erotik (Tortora dkk., 2006).

Manfaat dan Tujuan dari Kulit

  1. Sebagai Pelindung tubuh dari berbagai ancaman
    Dengan adanya kulit yang menjadi bagian terluar tubuh, maka tubuh kita bisa terlindung dari berbagai macam ancaman misalnya mikroorganisme yang berbahaya, sinar matahari, mengurangi kerusakan akibat terbentur, dan juga melindungi kontak langsung dengan zat kimia.
  2. Sebagai Indra Peraba
    Pada kulit juga terdapat banyak ujung – ujung persarafan tubuh, oleh karena itu ketika mendapat rangsangan, kita bisa merasakaanya melalui tubuh. misalnya seperti rangsangan sentuhan, panas, dingin, nyeri, dan lainnya.
  3. Sebagai Alat Eksresi
    Kulit adalah tempat keluarnya keringat, keringat ini merupakan sisa metabolisme yang terdiri dari berbagai unsur yang tidak dibutuhkan lagi oleh tubuh. Kulit juga mengeluarkan sekitar 1 liter keringat dalam setiap sehari nya, keringat tersebut dikeluarkan dari pori – pori (rongga kecil di permukaan kulit).
  4. Sebagai Pengatur Suhu Tubuh
    Kulit akan terus menjaga agar suhu tubuh tidak dipengaruhi oleh suhu lingkungan, ini artinya tetap diusahakan suhu tubuh kita tidak berubah meskipun terjadi perubahan suhu lingkungan. Proses ini dilakukan dengan menyeimbangkan antara pengeluaran dan juga pemasukkan panas tubuh oleh kulit. Normalnya suhu tubuh kita adalah 36,6 – 37,2 derajat celcius, dan suhu kulit lebih rendah sedikit dari suhu tubuh.
  5. Sebagai Penyimpan Lemak
    Bagian bawah lapisan dermis kulit kita berperan sebagai wadah penyimpanan lemak. Lemak disimpan dalam bentuk tetes-tetes lemak, dan lemak tersebut akan digunakan jika diperlukan, contohnya jika dibutuhkan energi lebih, lemak akan dijadikan energi karena dapat berfungsi sebagai cadangan energi.
  6. Sebagai Tempat Pembuatan Vitamin D
    Pada Kulit terdapat provitamin D yang berasal dari makanan, dengan bantuan sinar ultraviolet dari matahari, vitamin D ini akan diubah menjadi vitamin D.